Ini Daftar Maskapai Yang Melarang Penggunaan Galaxy Note 7

JAKARTA, KOMPAS.com – Sejumlah kasus terbakarnya perangkat telepon Galaxy Note 7 keluaran Samsung memicu otoritas penerbangan sipil Federation Aviation Administration (FAA) terkait rekomendasi pelarangan pemakaian telepon itu di dalam pesawat. Sontak, maskapai-maskapai penerbangan di dunia langsung menerapkan aturan tersebut.
 
Beberapa kejadian terbakarnya Galaxy Note 7 di dalam pesawat banyak dilaporkan di media-media internasional. Seperti Bussiness Insider menyebut satu buah telepon Galaxy Note 7 diketahui terbakar di sebuah hotel di Perth.
 
Dirangkum KompasTravel dari Bussiness Insider, beberapa maskapai di dunia yang menerapkan rekomendasi dari FAA adalah American, Delta, United, Southwest, Air France, Virgin America, Virgin Atlantic, dan Emirates.
 
Sementara, news.com.au sejak Jumat (9/9/2016) telah melaporkan bahwa maskapai penerbangan di Australian termasuk Qantas, Virgin Australia, Jetstar and Tiger Airways turut melarang penggunaan Galaxy Note 7.
 
Namun, Bussiness Insider menyebutkan maskapai-maskapai tersebut lebih menerapkan rekomendasi dari FAA untuk penumpang.
 
“Perusahaan tak melarang penggunaan telepon itu. Itu bentuk rekomendasi untuk mengikuti saran FAA untuk jenis telepon itu (Samsung Galaxy Note 7),” kata juru bicara Air France seperti dikutip Bussines Insider.
 
Maskapai penerbangan asal Singapura yakni Singapore Airlines dan Tiger Airways turut melarang penggunaan Galaxy Note.
 
Airbus A330neo Garuda Indonesia.

Pelarangan di Indonesia

 
Sejumlah maskapai di Indonesia juga turut menerapkan rekomendasi FAA. Dari catatan KompasTravel, maskapai seperti Garuda Indonesia, Citilink, Sriwijaya Air, dan Lion Air menerapkan kebijakan pelarangan penggunaan telepon tersebut.

“Penumpang AirAsia dan AirAsia X yang membawa Samsung Galaxy Note 7 diharuskan mematikan perangkat tersebut hingga turun dari pesawat,” kicau AirAsia melalui akun Twitternya, Sabtu (10/9/2016).
 
Sementara, Sriwijaya Air langsung memberlakukan aturan tersebut ke seluruh penumpang pesawatnya. Hal itu dikonfirmasi oleh Senior Manager Communication Sriwijaya Air Agus Soedjono.

“Kita approve untuk aturan itu. Jadi kalau aturan FAA kita pasti ikuti. Itu kan peraturan tertinggi dalam dunia airlines,” kata Agus kepada KompasTravel via telepon, Minggu (11/9/2016).

Untuk maskapai Lion Air, KompasTravel juga mendapatkan konfirmasi pelarangan penggunaan Galaxy Note 7 pada Selasa (13/9/2016) dini hari pukul 03.42 WIB. Sebelumnya, Public Relation Lion Air, Andy Saladin mengumumkan pelarangan tersebut pada hari Minggu (11/9/2016).

“Kami juga mengeluarkan pengumuman mengenai ini (FAA). Pengumuman akan di-publish hari ini dan berlaku secepatnya,” kata Public Relation Manager Lion Air, Andy Saladin kepada KompasTravel via telepon, Minggu (11/9/2016).

ARSIP EMIRATES Boeing 777-300ER Emirates tiba di Bologna, Italia, Selasa (3/11/2015).

Tanggapan Samsung

Atas keluarnya aturan khusus untuk pemakaian Galaxy Note 7 di maskapai Garuda Indonesia dan maskapai lainnya, Samsung Indonesia memberikan rujukan pernyataan resmi dari Samsung pusat.

“Prioritas nomor satu kami adalah keselamatan pengguna. Kami meminta pengguna untuk menonaktifkan Galaxy Note7 milik mereka dan melakukan penukaran unit sesegera mungkin,” kata President of Mobile Communications Business Samsung Electronics, DJ Koh dalam sebuah pernyataan tertulis yang dirilis, Sabtu (10/9/2016).

Sebelumnya, Samsung telah mengumumkan penarikan semua unit Galaxy Note 7, baik yang sudah berada di tangan konsumen, gudang dan peritel. Pemilik Galaxy Note 7 diminta mengembalikan ponsel tersebut dan dijanjikan akan mendapat unit baru.

Sumber:

http://travel.kompas.com/read/2016/09/14/062400927/ini.daftar.maskapai.yang.melarang.penggunaan.galaxy.note.7

Leave a Reply