Pemandian Air Soda, Dari Angker Menjadi Berkah

TARUTUNG, KOMPAS.com – Saat Anda sedang mengunjungi Tapanuli Utara, Sumatera Utara, coba luangkanlah berwisata ke Pemandian Air Soda. Terletak di Desa Parbubu, wisata ini tergolong murah meriah tetapi mengasyikkan.

Hal tersebut tampak dari raut ceria dari wajah puluhan anak-anak yang bermain air di kolam yang berbentuk setengah lingkaran tersebut pada Sabtu (17/9/2016). Di badan mereka menempel buih-buih yang muncul dari dasar kolam.

“Rasanya benar-benar seperti soda yang kita minum. Kemudian badan jadi hangat kalau kena air soda,” kata Tumpak Sitompul, salah seorang pengunjung.

Sambil berenang, pengunjung juga bisa merasakan udara yang segar dan pemandangan hamparan sawah plus jajaran Bukit Barisan.

Air soda ini pun dipercaya mengandung khasiat untuk menyembuhkan berbagai macam penyakit.

“Kalau mandi bisa menjadi obat mata dan obat gatal-gatal badan. Kalau diminum jadi  obat rematik, pengapuran, dan  asam urat. Itu hasil uji dokter di Bandung dan Yogyakarta,” kata Minar Sihite, si penemu air soda.

FERRIL DENNYS/KOMPAS.com Seorang pengunjung menikmati Pemandian Air Soda yang terletak Desa Parbubu I, Kecamatan Tarutung, Kabupaten Tapanuli Utara, Sumatera Utara, Sabtu (17/9/2016).

Demi menikmati air soda ini, pengunjung tidak perlu merogoh kocek terlalu dalam. Minar mengaku hanya mengutip uang dari pemakaian kamar mandi untuk membilas badan dan sewa ban.

“Selain itu, pendapatannya dari mereka yang makan dan minum di warung kami,” ujar Minar.

Minar kemudian menceritakan awal mulanya membuka Pemandian Air Soda yang berdiri sejak 1973.

“Mulanya mertuaku tinggal di Jakarta. Kami anaknya 8 di Jawa semua. Sesudah umur  90 tahun, mertua ingin pulang ke kampung. Namun, tidak ada yang mau pulang anaknya. Saya pun iba. Saya kemudian memutuskan berhenti dari kebidanan dan pulang ke kampung pada tahun 1965,” tutur Minar.  

Dalam suatu momen, Minar berjalan-jalan sendirian ke sebuah hutan yang dulunya terkenal angker. “Lalu saya cicipin airnya. Kok kayak air soda,” jelasnya.

Setelah mencicipi air soda, Minar mengaku berdoa di sebuah tempat rimbun. “Ciptaanmu ini Tuhan akan saya rawat sampai keturunan saya. Habis berdoa, saya bikin 7 kepal itak gurgur di atas daun pisang,” kenang Minar.

“Kemudian saya bilang kepada kalian yang tinggal di tempat ini yang tak saya kenal, saya mohon untuk meninggalkan tempat ini. Ciptaan Tuhan ini akan saya rawat jadi mata pencaharian saya,” sambungnya.  

FERRIL DENNYS/KOMPAS.com Minar Sihite yang merupakan pemilik Pemandian Air Soda.

Pada malam hari, Mirna menjelaskan bahwa dirinya didatangi sesosok arwah dalam mimpinya. “Dia berpesan kepada saya bahwa emas, intan, dan berlian ambilah dari tempat ini. Tapi ada perjanjian bahwa tidak boleh berbicara kotor, tidak boleh telanjang meskipun anak kecil, dan tidak boleh membuat penginapan. Di sini harus hormat,” jelasnya.  

Sehabis menerima pesan tersebut, Minar kemudian membuat kolam. “Awalnya seperti kubangan. Belum nampak mata air. Kira-kira 2 truk batu lalu keluarlah mata airnya,” jelasnya.

Dari “perjanjian” tersebut, Pemandian Air Soda masih terlihat alami hingga kini. Tak ada hotel atau wisma yang berdiri di sekitaran pemandian.

*****

KompasTravel kembali menghadirkan kuis “Take Me Anywhere 2”. Pemenang akan mendapatkan kesempatan liburan gratis yang seru ke Yogyakarta selama tiga hari dua malam.

Hadiah sudah termasuk tiket pesawat, transportasi lokal, hotel, konsumsi, dan beragam aktivitas seru selama di Yogyakarta. Juga raih kesempatan memenangkan hadiah smartphone. Klik link berikut: Catat, 6 Tips “Selfie” Saat Liburan ala “Take Me Anywhere 2”

Sumber:

http://travel.kompas.com/read/2016/09/21/182000527/pemandian.air.soda.dari.angker.menjadi.berkah

Leave a Reply